Perdana Menteri Palestina, Dr Salaam Fayyad, memngingatkan dengan keras kabinet Israel untuk mempertimbangan pada hukum yang menyatakan Yerusalem sebagai ibukota dari orang-orang Yahudi, dan mengatakan bahwa tidak ada pemerintah, atau orang, memiliki hak untuk menentukan masa depan Timur yang diduduki Yerusalem, seperti yang dilaporkan Maan News Agency.

Pernyataan-Nya datang ketika ia menandatangani perjanjian kerjasama ekonomi antara Yordania dan intuisi Palestina untuk mendorong investasi antara kedua negara.

Upacara diadakan di pusat kota Tepi Barat Ramallah selama sesi pembukaan lokakarya antara Yordania dan sektor swasta Palestina. Beberapa perwakilan, dan pejabat, baik sektor swasta hadir.

“Hak Palestina di Yerusalem tidak bisa ditawar, dijamin oleh Hukum Internasional dan semua resolusi legitimasi internasional,” kata Fayyad, “Pemerintah Israel dan Knesset, atau badan politik lainnya, tidak memiliki hak untuk membahas masalah tersebut.”

Perdana Menteri Palestina lebih lanjut mengatakan bahwa tidak akan pernah ada apapun solusi politik tanpa Yerusalem, menambahkan bahwa Israel dan masyarakat internasional harus menyadari dan mengakui hak-hak Palestina di Yerusalem.

“Rakyat kami memiliki hak untuk mendirikan negara mereka, dengan Yerusalem Timur sebagai ibukotanya”, ia menambahkan, “Rakyat kami memiliki hak untuk menentukan masa depan mereka, dan membangun negara merdeka mereka”.

Dia juga menyatakan bahwa rakyat Palestina membangun lembaga yang kuat, membangun infrastruktur negara masa depan, terutama di daerah secara langsung dan sangat dipengaruhi oleh pemukiman ilegal Israel, Wall Aneksasi dan daerah yang berulang kali diserbu dan diserang oleh tentara dan pemukim.

Fayyad mengatakan bahwa sektor swasta di Palestina, dan meskipun penderitaan dan pendudukan yang sedang berlangsung, telah berhasil meningkatkan keteguhan Palestina.

Dia menambahkan bahwa otoritas Palestina bertindak mengurangi ketergantungan pada bantuan luar negeri, dalam rangka mencapai kemandirian dan hubungan ekonomi yang kuat dengan negara-negara tetangga, seperti Yordania, dan negara-negara internasional.

PM Palestina juga mengatakan bahwa pertemuan tersebut dan kerjasama antara Yordania dan lembaga Palestina, di samping kerja sama internasional, akan meningkatkan ekonomi Palestina dan menciptakan ribuan pekerjaan.

Dia menyatakan bahwa Otoritas Palestina bekerja pada mengaktifkan komite yang lebih tinggi yang akan bekerja pada pengorganisasian dan memperkuat kerjasama ekonomi antara Yordania dan Palestina, sebuah isu yang akan meningkatkan perekonomian kedua negara, dan akan menciptakan lingkungan yang lebih baik untuk mendukung sektor swasta.

Fayyad meminta para pejabat Yordania mengunjungi untuk mengunjungi fasilitas yang berbeda, dan berinteraksi dengan pengusaha Palestina dan pebisnis untuk memiliki gagasan yang lebih jelas tentang kemungkinan investasi dan kerjasama.

Dia juga menyatakan bahwa penting untuk berinvestasi di Yerusalem Timur yang diduduki, Jalur Gaza dan Tepi Barat, dalam rangka meningkatkan perekonomian dan menegaskan hak Palestina untuk pembebasan dan sebuah negara merdeka dengan Jerusalem sebagai ibukotanya.

>>http://www.imemc.org

Iklan